Tahapan Audit Keuangan

8 Tahapan Audit Keuangan Yang Perlu Anda Ketahui

Tahapan audit keuangan merupakan rangkaian dari manajemen perusahaan, bahkan dalam bisnis skala kecilpun, audit adalah hal yang perlu dilakukan. Audit adalah tingkat tertinggi dari layanan laporan keuangan. Audit tanpa pengecualian (“clean”) memberikan laporan keuangan yang transparan karena semuanya disajikan secara wajar dan sesuai prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Audit keuangan biasanya diperlukan oleh pengguna pihak ketiga atas laporan keuangan perusahaan, seperti pemberi pinjaman, investor (atau sumber pendanaan lainnya) dan regulasi yang diminta pemerintah. Perusahaan yang bersifat publik diharuskan untuk memberikan laporan keuangan yang telah diaudit kepada pemegang saham dan mengajukannya ke Ditjen Pajak.

Tahapan Audit Keuangan

Audit adalah pemeriksaan dan analisis obyektif dari beberapa bagian dari operasi organisasi untuk menentukan apakah laporan keuangan sesuai dengan standar yang berlaku. Audit keuangan sendiri adalah tahapan dalam memeriksa laporan keuangan perusahaan untuk memastikan keakuratannya.

Sekalipun tidak diwajibkan, banyak perusahaan memilih untuk tetap melakukan audit karena dapat menghasilkan manfaat yang berharga. Misalnya, audit dapat membantu perusahaan memastikan keakuratan informasi keuangannya, dan dapat membantu mengidentifikasi kelemahan dalam mengendalikan masalah internal.

Untuk memastikan audit yang sukses, perusahaan harus mengikuti langkah-langkah audit khusus ini:

Menentukan tujuan

Sebelum audit, auditor dari perusahaan melakukan perencanaan awal dan fase pengumpulan informasi untuk menentukan tujuan dan ruang lingkup audit. Auditor biasanya ditunjuk dari organisasi pihak ketiga yang melakukan audit independen dan objektif sehinnga bisa menawarkan konsultasi manajemen.

Pengumuman Audit

Setelah menentukan tujuan audit, perusahaan pihak ketiga akan mengeluarkan memo perikatan audit formal kepada eksekutif perusahaan yang menguraikan rencana audit. Tujuan dari memo tersebut adalah untuk menyajikan tujuan audit, menguraikan proses peninjauan, dan menetapkan harapan untuk jalannya audit.

Rapat Masuk Audit

Perusahaan pihak ketiga kemudian akan bertemu dengan kepala bidang yang akan diaudit untuk membahas ruang lingkup, kerangka waktu, dan langkah-langkah audit. Selama langkah ini, manajemen perusahaan memberikan gambaran umum tentang operasi, kebijakan dan prosedur yang relevan, dan informasi terkait lainnya.

Kerja Lapangan

Kerja lapangan adalah fase atau proses yang melibatkan pemeriksaan transaksi, dokumen dan catatan dengan tujuan untuk memastikan bahwa kontrol yang ditetapkan oleh manajemen ada, memadai, diikuti, dan beroperasi secara efisien.

Baca juga : Manfaat Laporan Keuangan

Auditor mengumpulkan informasi yang relevan dan melakukan pengujian audit untuk mendapatkan pemahaman tentang pengendalian internal. Selama langkah ini, perusahaan akan memeriksa dokumen dan catatan lain untuk menentukan apakah pengendalian internal yang efektif memang sudah diterapkan.

Auditor akan mengevaluasi regulasi akuntansi yang menjadi standar dan meninjau kontrol terkait laporan keuangan yang ada. Pada akhir kerja lapangan, pertemuan keluar akan dijadwalkan untuk membahas hasil audit dan mengidentifikasi kemungkinan rencana tindakan korektif, jika diperlukan.

Meninjau dan Mengomunikasikan Hasil

Selama fase kerja lapangan audit, auditor yang ditugaskan akan mendiskusikan dengan pemimpin organisasi setiap kelemahan potensial dalam pengendalian internal, pelanggaran kebijakan atau prosedur, atau tindakan korektif yang harus diambil.

Sepanjang audit, auditor mengkomunikasikan masalah apapun dengan eksekutif untuk memastikan perusahaan memahami risikonya dan untuk mendapatkan persetujuan atas rekomendasi yang diusulkan. Laporan audit kemudian merinci hasil audit.

RapatAudit

Ketika auditor menyelesaikan kerja lapangan, auditor akan bertemu secara formal dengan manajemen untuk membahas masalah apa pun serta rekomendasi yang terkandung dalam laporan audit keuangan. Kedua belah pihak lalu akan mendiskusikan dan menyepakati rekomendasi dan, dalam banyak kasus, menentukan kapan masalah akan diperbaiki.

Laporan audit

Eksekutif perusahaan meninjau masalah audit dan rekomendasi untuk memastikan mereka lengkap dan menyusun tanggapan formal dan rencana tindakan. Laporan tertulis ini mencakup diskusi tentang area tertentu yang diaudit dan pengamatan audit, baik positif maupun negatif. Setiap temuan audit dicatat dalam laporan bersama dengan rekomendasi kepada manajemen dan rencana aksi manajemen. Klien audit akan memiliki kesempatan untuk meninjau dan memberikan masukan pada kata-kata dari laporan akhir sebelum diterbitkan untuk memastikan keakuratannya.

Pemantauan Tindak Lanjut

Tahapan audit keuangan yang terakhir adalah pemantauan tindak lanjut. Audit internal akan melakukan prosedur tindak lanjut untuk memverifikasi pelaksanaan rencana aksi manajemen atas solusi dan tindakan korektif yang telah disepakati. Timeline biasanya akan disertakan dengan tanggapan manajemen terhadap rekomendasi tersebut.

Timeline ini akan digunakan sebagai baseline untuk prosedur tindak lanjut oleh internal audit. Audit Internal bertanggung jawab untuk melaporkan status tindak lanjut kepada Komite Audit Dewan Pengawas.

Pada penyelesaian setiap penugasan, Audit Internal bermaksud untuk meminta feedback tentang proses audit dan pengalaman audit secara keseluruhan sehingga bisnis dapat terus meningkatkan keterampilan dan layanan yang dimilikinya.

Baca juga : Tips Meningkatkan Cash Flow Bisnis

Langkah yang Digunakan Perusahaan Ketika Melakukan Audit

 Berikut adalah enam langkah penting yang digunakan perusahaan audit untuk melakukan audit keuangan yang efektif :

Meninjau sistem pelaporan internal

Rincian akun dan keuangan perusahaan harus akurat agar audit dapat dilakukan. Jika ada masalah dalam siklus pelaporan, sangat penting untuk memperbaikinya secepat mungkin. Semua  dokumen, termasuk faktur, kuitansi, dan rekening Koran harus diproses sesegera mungkin setelah terjadi masalah.

Periksa dan Evaluasi Prosedur Penyimpanan Data

Catatan elektronik dari semua transaksi dari tahun keuangan terakhir harus ada dalam arsip untuk menjaga hal-hal yang penting. Jangan lupa untum cetak data aslinya untuk disimpan. Jika ada arsip data dari tahun-tahun sebelumnya, pastikan harus bisa diakses namun tetap ikuti undang-undang perlindungan data. Pastikan bahwa informasi pribadi seperti data pelanggan disimpan selama diperlukan saja.

Tinjau Sistem Dan Proses Akuntansi

Langkah ini membutuhkan pendekatan yang sistematis. Telusuri setiap aspek sistem akuntansi untuk memastikan bahwa semua informasi yang diperlukan tersedia. Awasi kesalahan yang dibuat karena kelalain karena proses audit akan mudah mendeteksinya.

Sistem akuntansi idealnya harus menggabungkan software untuk mendeteksi kesalahan yang dibuat dalam input manusia dan memperbaikinya.

Bandingkan catatan internal dan eksternal

Jika ruang lingkup audit tidak boleh mencapai audit eksternal yang terpisah, penting untuk memastikan bahwa data keuangan yang disajikan kepada pemegang saham dan pihak berkepentingan lainnya sesuai dengan apa yang terjadi di balik layar.

Periksa apakah angka-angka yang tercantum pada laporan kepemilikan kas yang diterbitkan secara internal sudah tepat atau belum. Catatan kinerja keuangan dan laporan pendapatan harus sesuai dengan yang disajikan dari auditor eksternal.

Anda bisa langsung membandingkan tanda terima pembelian dari supplier dengan catatan internal dari transaksi ini, untuk memastikan bahwa mereka menyajikan informasi yang sama

Periksa Pengembalian Pajak, Laporan Dan Catatan

Lamanya waktu pencatatan pajak harus disimpan dalam arsip. Periksa apakah laporan pajak yang disampaikan sesuai dengan catatan internal pengembalian dan pajak yang dibayarkan. Perhatikan lebih dekat ke area di mana angka lebih mungkin digelembungkan secara artifisial, seperti dalam pengeluaran atau pendapatan tahunan

Sudah tahu apa saja ya tahapan audit keuangan? Pastikan bahwa laporan keuangan bisnis Anda sesuai dengan regulasi dan prinsip akuntansi agar tidak ada kesalahan saat proses audit.

5/5 - (1 vote)

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Scroll to Top